Rencana Pernikahan Hancur Gara-Gara Kapal Pesiar P&O Berbelok Arah Dari Selandia Baru

Yoga WCA
By Yoga WCA 362 Views
6 Min Read
Rencana Pernikahan Hancur Gara-Gara Kapal Pesiar P&O

Pernikahan sepasang kekasih yang direncanakan pada hari Sabtu harus dibatalkan setelah pelayaran P&O Cruise Line mengelilingi Selandia Baru berubah total selama pelayaran.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Kapal pesiar P&O, Pacific Adventure, berangkat dari Sydney pada hari Senin lalu untuk melakukan pelayaran “Kiwi Adventure” selama 13 malam.

Kapal pesiar ini ditolak masuk ke perairan Selandia Baru di bawah peraturan biohazard negara tersebut karena lambung kapal belum dibersihkan dan sekarang sedang dalam perjalanan ke Tasmania.

Pasangan asal Sydney, Janine Sherriff dan Kyle Risk, telah merencanakan pernikahan impian mereka di Hobbiton – lokasi syuting film The Hobbit dan Lord of the Rings – di Waikato setelah mendapatkan tiket kapal pesiar untuk berwisata ke Selandia Baru.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

“Awalnya, pelayaran ini dimulai sebagai hadiah Natal awal dari orang tua saya. Dalam perjalanan, kami mengetahui bahwa salah satu tempat pemberhentian kami adalah Hobbiton,” ujar Sherriff.

Dia mengatakan bahwa ide untuk menikah muncul saat mereka melihat rencana perjalanan.

“Kyle adalah penggemar berat Lord of the Rings dan ketika kami tahu bahwa kami akan pergi ke sana, kami bercanda bahwa mereka menyediakan paket pernikahan.” Katanya.

“Wajahnya benar-benar berbinar-binar seperti itu adalah hal terhebat yang pernah ditemukan.

“Jadi kami dengan serius mulai merencanakan pernikahan, kami mengambil cuti dari pekerjaan, kami meminta teman-teman terdekat dan tersayang serta keluarga kami untuk mengkoordinasikan agar berada di Selandia Baru pada waktu yang tepat.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

“Rencananya adalah turun dari kapal, langsung menuju Hobbiton, melangsungkan pernikahan kami, lalu langsung kembali ke kapal untuk sisa bulan madu.”

Risk mengatakan bahwa hal ini merupakan sebuah rollercoaster emosi.

“Pertama, saya sangat marah. Saya melihat wajah Janine saat kami mendapat kabar itu. Saya siap untuk meledak,” katanya.

“Saya mendapatkan foto selfie dari keluarga dan teman-teman kami di lokasi di Hobbiton yang seharusnya kami tempati sekitar 20 menit sebelum kami harus berbalik arah.”

Risk mengatakan bahwa semuanya sangat menyedihkan.

“Itu akan sangat berarti karena itu adalah tempat yang indah. Selama kami memiliki satu sama lain,” kata Risk.

“Saya mengagumi pria ini, saya sangat bersemangat, begitu siap untuk dapat secara resmi memanggilnya suami saya, saya patah hati hari ini telah diambil dari saya.” Kata Sherriff.

“Sekarang kami harus memikirkan apa yang harus dilakukan dengan pernikahan kami, kami memiliki semua uang ini sia-sia.”

Para penumpang mengatakan bahwa mereka telah ‘diculik oleh P&O’

Dalam sebuah pernyataan, P&O Cruises Australia mengatakan bahwa para tamu telah diberitahu sebelum memulai pelayaran Kiwi Adventure selama 13 hari bahwa mungkin ada perubahan signifikan pada rencana perjalanan.

“Karena persyaratan biosekuriti yang ketat di Selandia Baru, kapal meninggalkan Sydney pada hari Senin untuk membersihkan lambung kapal di Bay of Plenty, namun cuaca tidak memungkinkan hal ini terjadi, jadi kami mohon maaf karena rencana perjalanan harus diubah.”

Berbicara kepada ABC News dari laut, warga Sydney David Curtis, 60 tahun, mengatakan bahwa kapal tersebut sedang dalam perjalanan menuju Tasmania.

Dia mengatakan sangat mengecewakan karena melewatkan semua pelabuhan Selandia Baru yang diiklankan dalam pelayaran tersebut – Bay of Islands, Auckland, Tauranga, Napier, Wellington, Christchurch, Dunedin, dan Taman Nasional Fjordland.

Curtis mengatakan bahwa para penumpang di atas kapal merasa frustrasi – karena tidak ada pilihan yang diberikan dan beberapa ingin kembali ke Sydney.

“Seluruh kapal sedang gempar saat ini. Kami terpaksa pergi ke Tasmania,” kata Curtis.

“Pada dasarnya kami telah diculik oleh P&O.”

Curtis mengatakan bahwa ia telah merencanakan untuk bertemu dengan beberapa teman di Selandia Baru setelah perayaan ulang tahunnya yang ke-60.

“Ini menghebohkan, saya melewatkan kesempatan bertemu dengan teman-teman yang tinggal di Selandia Baru. Mereka tidak dapat datang ke Australia untuk perayaan ulang tahun saya dan saya katakan tidak apa-apa – saya akan datang untuk bertemu dengan Anda.” Kata Mr Curtis.

Dia mengatakan bahwa hal ini bisa saja lebih buruk, namun, merujuk pada pasangan muda yang melewatkan pernikahan mereka.

“Semua tamu sudah tiba di sana dan menunggu mereka dan mereka melewatkan pernikahan mereka. Jadi saya cukup beruntung. Namun sekali lagi, tetap saja, semua orang di kapal sangat terpukul.” Kata Mr Curtis

Penumpang tidak diberi informasi

Curtis mengatakan para penumpang hanya diberitahu tentang dua pelabuhan yang tidak disinggahi.

“Kami menerima email Kamis lalu [dari P&O] yang mengatakan bahwa rencana perjalanan sedang diubah dan hanya dua tujuan yang akan terlewatkan – Auckland dan Bay of Islands.” Kata Curtis.

Dalam pernyataannya, P&O Cruises Australia mengatakan bahwa mereka berharap para tamu akan menikmati waktu mereka di Hobart, Port Arthur, dan Eden di Pantai Selatan NSW.

“Para tamu telah ditawari kompensasi tambahan sehubungan dengan perubahan rencana perjalanan ini.”

Curtis mengatakan hanya sedikit yang ditawarkan.

“Mereka telah menawarkan kami potongan harga untuk tiket yang akan datang. Saya tidak pernah berencana untuk bepergian dengan orang-orang ini lagi. Mereka [P&O] sudah tahu tentang lambung kapal yang membutuhkan perhatian sebelum pelayaran.” Kata Curtis.

Dia mengatakan bahwa tambahan $300 kemudian ditawarkan ketika P&O membatalkan sisa perjalanan.

“Uang itu untuk digunakan di kapal selama pelayaran. Itu adalah hotel termahal di planet ini. Uang $300 bahkan tidak bisa untuk membeli sekotak bir. Harganya $11 untuk satu gelas bir di kapal ini. Kita terjebak. Ini benar-benar sebuah bencana besar.”


Follow:
I am an ex Celebrity Cruises waiter. Now still working on Virgin Voyages as a server. A web designer and love doing SEO.
Leave a review

Leave a review

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

login