Kota Maui Hawai Terbakar. Korban Tewas Mencapai 55 jiwa.

Yoga WCA
By Yoga WCA 934 Views
5 Min Read
kebakaran Hawai

Kebakaran hutan di Maui Hawai telah menewaskan sedikitnya 55 orang, jumlah korban diperkirakan akan terus bertambah, dan menimbulkan kehancuran di kota resor Lahaina yang akan membutuhkan waktu bertahun-tahun dan milyaran dolar untuk membangunnya kembali, demikian ungkap para pejabat Hawaii pada hari Kamis.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Gubernur Josh Green mengatakan bahwa kebakaran yang meluluhlantakkan sebagian besar kota Lahaina menjadi reruntuhan yang membara merupakan bencana alam terburuk dalam sejarah negara bagian tersebut, membuat ribuan orang kehilangan tempat tinggal dan meratakan 1.000 bangunan.

“Butuh waktu bertahun-tahun untuk membangun kembali Lahaina,” kata Green dalam sebuah konferensi pers, saat para pejabat mulai memetakan rencana untuk menampung para tunawisma yang baru saja kehilangan tempat tinggal di hotel-hotel dan properti penyewaan untuk turis.

“Ini akan menjadi Lahaina baru yang dibangun oleh Maui dengan citranya sendiri dengan nilai-nilainya sendiri,” kata Green tentang kota yang menarik 2 juta turis setiap tahun, atau sekitar 80% dari pengunjung pulau itu.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Api yang bergerak cepat, yang dimulai pada hari Selasa, menyebar dari semak belukar di luar kota dan memporak-porandakan kota bersejarah Lahaina yang dulunya merupakan ibu kota Kerajaan Hawaii.

Itu adalah salah satu dari tiga kebakaran hutan besar di Maui, semuanya masih menyala, yang dipicu oleh kondisi kering, penumpukan bahan bakar, dan hembusan angin berkecepatan 60 mph (100 kph).

Meskipun petugas pemadam kebakaran terus memadamkan api yang lebih kecil dan tim pencarian dan penyelamatan hampir pasti belum menemukan semua korban tewas, bantuan dana pemulihan dari pemerintah federal mulai mengalir seiring dengan masuknya pasokan dan peralatan.

Di antara bantuan yang masuk adalah anjing pelacak mayat dari California dan Washington yang akan membantu tim pencari dan penyelamat menyisir reruntuhan, kata para pejabat.

“Pahamilah hal ini: Kota Lahaina adalah tempat suci, tanah suci saat ini,” kata Kepala Polisi Maui John Pelletier, mengacu pada jenazah yang belum ditemukan. “Kita harus mengeluarkan mereka.”

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Ribuan turis dan penduduk setempat dievakuasi dari sisi barat Maui, yang memiliki populasi sekitar 166.000 jiwa sepanjang tahun, dan sebagian berlindung di pulau itu atau di pulau tetangga, Oahu. Para turis berkemah di Bandara Kahului, menunggu penerbangan pulang.

Green mengatakan bahwa cakupan bencana ini akan melampaui bencana tahun 1960, satu tahun setelah Hawaii menjadi negara bagian AS, ketika tsunami menewaskan 61 orang di Pulau Besar Hawaii.

Beberapa orang melarikan diri dari kobaran api dengan melompat ke Samudra Pasifik.

Di antara mereka adalah Vixay Phonxaylinkham, seorang turis dari Fresno, California, yang mengatakan bahwa ia terjebak di dalam mobil sewaan bersama istri dan anak-anaknya ketika api mendekat, memaksa keluarga tersebut untuk meninggalkan mobil dan berlindung di dalam air.

“Kami terapung selama empat jam,” kata Phonxaylinkham dari bandara sambil menunggu penerbangan meninggalkan pulau itu, menggambarkan bagaimana mereka berpegangan pada potongan kayu untuk mengapung.

“Itu adalah liburan yang berubah menjadi mimpi buruk. Saya mendengar ledakan di mana-mana, saya mendengar teriakan, dan beberapa orang tidak selamat. Saya merasa sangat sedih,” katanya.

Banyak lagi orang yang menderita luka bakar, menghirup asap dan luka-luka lainnya.

“Di sekeliling saya sangat panas, saya merasa baju saya akan terbakar,” kata Nicoangelo Knickerbocker, seorang warga Lahaina berusia 21 tahun, dari salah satu dari empat tempat penampungan darurat yang dibuka di pulau itu.

Knickerbocker mendengar suara mobil dan sebuah pom bensin meledak, dan segera melarikan diri dari kota bersama ayahnya, dengan hanya membawa pakaian yang mereka kenakan dan anjing keluarga.

“Kedengarannya seperti perang sedang terjadi,” katanya.

Nasib beberapa harta karun budaya Lahaina masih belum jelas. Pohon beringin bersejarah setinggi 60 kaki (18 meter) yang menandai tempat di mana istana Raja Hawaii Kamehameha III pada abad ke-19 berdiri masih berdiri, meskipun beberapa dahannya terlihat hangus, menurut seorang saksi mata Reuters.

Sumber : Reuter


TAGGED:
Follow:
I am an ex Celebrity Cruises waiter. Now still working on Virgin Voyages as a server. A web designer and love doing SEO.
Leave a review

Leave a review

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

login