Kapal Pesiar Ekspedisi Terdampar di Kutub Utara

Yoga WCA
By Yoga WCA 1k Views
3 Min Read
Kapal Pesiar Ekspedisi Terdampar

Ocean Explorer, salah satu kapal pesiar ekspedisi kecil yang dirancang untuk menjangkau beberapa bagian paling terpencil di dunia, terdampar pada hari Senin, 11 September, di bagian terpencil Kutub Utara. Kapal pesiar tersebut dilaporkan tidak berada dalam bahaya, sementara Komando Arktik yang dipimpin oleh Angkatan Laut Denmark berkoordinasi dengan Penjaga Pantai Islandia dan mitra lainnya untuk mengembangkan rencana penyelamatan kapal tersebut.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Kapal pesiar ini dibangun pada tahun 2021 untuk SunStone Ships sebagai bagian dari kelas kapal ekspedisi yang dirancang oleh Ulstein. Ocean Explorer adalah kapal keempat dalam seri ini yang dicirikan oleh penggunaan desain X-Bow yang unik dan dilengkapi untuk wilayah kutub yang dibangun dengan Polar Code Category B, dengan Polar Class 6 (Ice Class 1A pada permesinan). Kapal-kapal ini juga memiliki stabilisator kecepatan nol dan pemosisian dinamis.

Komando Arktik melaporkan bahwa Ocean Explorer kandas di Alpefjord di taman nasional di Timur Laut Greenland. Mereka mengatakan tidak ada laporan langsung tentang kerusakan pada kapal atau lingkungan, tetapi mereka “menangani insiden ini dengan sangat serius.”

Laporan menunjukkan bahwa area di mana kapal pesiar tersebut kandas adalah area yang jarang dipetakan.

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Komando melaporkan bahwa kapal terdekatnya, Knud Rasmussen, berjarak 1.200 mil laut dari posisi yang dilaporkan oleh Ocean Explorer. Paling cepat Rasmussen dapat mencapai kapal pesiar tersebut adalah hari Jumat dengan catatan bahwa hal itu bergantung pada cuaca.

“Segera setelah kami menyadari bahwa Ocean Explorer tidak bisa bebas sendiri, kami mengirim kapal,” kata kepala operasi di Komando Arktik, Komandan Kapten Brian Jensen. Dia melaporkan bahwa komando tersebut melakukan penerbangan pada hari Selasa untuk mensurvei situasi kapal pesiar tersebut, dan mereka telah meminta kapal pesiar lain yang berada di area yang sama untuk tetap berada di area tersebut untuk membantu “jika situasi berkembang.”

Denmark juga berkonsultasi dengan Penjaga Pantai Islandia untuk menentukan apakah mereka memiliki kapal di daerah tersebut yang dapat menjangkau kapal pesiar tersebut.

Aurora Expeditions yang baru-baru ini mengambil alih kapal pesiar tersebut setelah kebangkrutan operator lain melaporkan bahwa kapal tersebut dapat menampung hingga 134 penumpang. Pihak Denmark melaporkan ada total 206 orang di kapal tersebut. Kapal pesiar ini memiliki berat sekitar 8.200 ton dan panjang 342 kaki dengan kecepatan tertinggi 15 knot. Sinyal AIS-nya menunjukkan bahwa kapal tersebut telah berlayar di wilayah tersebut selama beberapa hari terakhir.

“Sebuah kapal pesiar yang mengalami masalah di Taman Nasional tentu saja mengkhawatirkan,” kata Jensen. “Jaraknya jauh untuk mendapatkan bantuan segera, unit kami jauh dari sana dan cuaca bisa jadi tidak mendukung.”

DOWNLOAD APLIKASI WORLD CRUISE ACADEMY
Ad imageAd image

Komando Arktik mengatakan bahwa kapal pesiar tersebut belum dapat membebaskan diri pada saat air pasang terakhir, namun masih ada kemungkinan mereka dapat membebaskan diri. Kapal lain di area tersebut mungkin juga dapat memberikan bantuan kepada Ocean Explorer.


Follow:
I am an ex Celebrity Cruises waiter. Now still working on Virgin Voyages as a server. A web designer and love doing SEO.
Leave a review

Leave a review

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

login